Hutan Mangrove di Indonesia Hilang Lebih Dari 50%, Inilah Penyebabnya?

VIDEO

Hutan Mangrove di Indonesia Hilang Lebih Dari 50%, Inilah Penyebabnya?

Senin, 27 Mei 2019

GREENBERITA.com –  Mengingat tentang hutan mangrove, ia memiliki banyak manfaat. Mulai dari mencegah intrusi air laut, abrasi dan erosi, penyaring alami, serta menjadi tempat tinggal bagi beberapa jenis satwa.

Diketahui bahwa ekosistem mangrove merupakan yang paling penting di kawasan pesisir. Sekitar 80% hasil hasil ikan tangkap di dunia bergantung pada hutan mangrove, baik secara langsung maupun tidak. Akarnya yang rapat dan lingkungan vegetasi di sekitarnya berperan penting untuk menyaring air dari kotoran dan polutan lainnya untuk menghasilkan air bersih. 

Dalam luasan yang setara dengan hutan tropis, hutan mangrove mampu menyimpan karbon 3-5 kali lebih banyak. Sebagai gambaran, hutan mangrove seluas satu hektar mampu menyerap 1.000 ton karbon per hektar. Itu sebabnya, menyelamatkan hutan mangrove menjadi krusial dalam memerangi perubahan iklim.

Namun, sayangnya kondisi mangrove saat ini, tidak begitu baik. Di Indonesia sendiri, dalam kurun waktu tiga dekade terakhir, ada lebih dari 50% wilayah hutan mangrove yang hilang. Dan di Jakarta, hanya tersisa sekitar 300 hektar. Hal ini cukup menyedihkan karena Indonesia pernah dikenal sebagai negara dengan lahan mangrove terbesar di dunia—dengan luas 3,5 juta hektar atau sekitar 20% dari total lahan dunia.

Direktur Mangrove Ecosystem Restoration Alliance (MERA), M Imran Amin, mengatakan, penyebab kerusakan hutan mangrove di Indonesia sebagian besar berasal dari aktivitas manusia. Terutama akibat konversi lahan untuk budidaya perikanan dan pertambakan yang merugikan lingkungan.

“Secara nasional, sebagian besar wilayah kita memang dikonversi sebagai tambak—baik untuk udang maupun bandeng. Bermula pada awal 2000-an, kemudian menjadi masif di mana-mana sehingga mengikis kawasan mangrove,” ungkapnya dalam acara MERA Media Expose, pada Kamis (23/5) lalu di Jakarta yang dilansir dari nationalgeographic.co.id.

Imran menambahkan, sekitar 80% hutan mangrove di Pulau Jawa sudah rusak. Dan meski di Jakarta terhitung ada sekitar 300 hektar kawasan mangrove, tapi sebenarnya hanya 99 hektar yang masih menunjukkan ‘kehidupan’. Beberapa area bahkan dipenuhi eceng gondok dan sampah.

Khusus Suaka Margasatwa Muara Angke (SMMA), mangrove dan hutan lindungnya tidak hanya dimanfaatkan oleh masyarakat setempat, tetapi juga warga luar daerah. Para nelayan yang datang ke Jakarta untuk menangkap ikan, kerap memakirkan kapal-kapalnya di sungai dan muara kawasan Mangrove.


Untuk mengatasi masalah yang sedang dihadapi hutan mangrove di Indonesia, Yayasan Konservasi Alam Nusantara (YKAN) afiliasi dari The Nature Conservacy (TNC), mengusung  Mangrove Ecosystem Alliance atau Aliansi Restorasi Ekosistem Magrove (MERA).

Ini merupakan sebuah platform kemitraan yang bekerja sinergis untuk menyelamatkan dan melestarikan hutan mangrove. Program kerja MERA berlandaskan kajian ilmiah yang kuat sebagai acuan untuk membuat rencana desain restorasi hutan mangrove. (rel-marsht)
loading...