Ternyata Tren Wisata Berubah, Kunjungan ke Desa Wisata Jadi Primadona -->

VIDEO

Ternyata Tren Wisata Berubah, Kunjungan ke Desa Wisata Jadi Primadona

Rabu, 21 September 2022

GREENBERITA.com- Perubahan kunjungan ternyata telah berubah, banyak wisatawan saat ini lebih suka kunjungi wisata desa sehingga jadi primadona wisawatan. 

Hal itu terungkap ketika Kadisbudpar Samosir Tetti Naibaho membuka Pelatihan Pengelolaan Desa Wisata yang diikuti oleh 40 orang peserta dari 16 Desa Wisata di Kabupaten Samosir. 

Acara pelatihan ini digelar di Hotel Prima Pantai Indah Situngkir, Kecamatan Pangururan, yang berlangsung selama 3 (tiga) hari, 19 s/d 21 September 2022.

"Saat ini, tren wisata telah berubah. Kunjungan wisata ke Desa Wisata menjadi primadona, karena menawarkan sebuah pengalaman baru bagi wisatawan, bagaimana kehidupan masyarakat lokal, baik budaya maupun keseharian berbasis kearifan lokal," ujar Tetty Naibaho, S.Sos.

Menurutnya, hal ini merupakan potensi yang wajib untuk bersama-sama kita kembangkan dalam rangka peningkatan ekonomi masyarakat melalui kegiatan pariwisata yang berkelanjutan di Kabupaten Samosir.
Lebih lanjut disampaikan, hendaknya momentum pelatihan ini menjadi sebuah kesempatan menimba ilmu dari Narasumber yang sudah handal dibidangnya seperti Andi Eka Putra yang sudah tidak asing lagi di dunia pariwisata Indonesia yang juga merupakan Founder dari Dusun Kreatif Indonesia.

Narasumber yang dihadirkan, Andi Eka Saputra dari Dusun Kreatif Indonesia dan Dr. Marciella Elyanta, S.STP.Par, MM dari Politeknik Pariwisata Medan.

Pada hari kedua, Selasa (20/9), para peserta mengikuti praktek lapangan di Objek Wisata Togaraja, Desa Wisata Partungko Naginjang, Kecamatan Harian. Di lokasi ini, setiap peserta diberi pembekalan mengenai pengelolaan desa wisata yang lebih baik dari sebelumnya, dengan berkreasi dan inovasi dengan ide-ide yang menarik kemudian dikemas dalam bentuk paket wisata yang akan dijual bagi wisatawan. Para peserta juga diberi kesempatan untu memaparkan materi tentang dusun kreatif.

Dalam kesempatan tersebut, Kadis Kebudayaan dan Pariwisata Tetty Naibaho, S.Sos juga menyampaikan setelah pelatihan ini nantinya, masing-masing Desa Wisata akan mengelola dan menyusun paket wisata di desa masing-masing, dengan menggali dan optimalisasi pemanfaatan potensi-potensi yang ada di sekitar desa wisata.

(Gb-ferndt01)

Loading...