Ketum HBB Minta Polisi Tindak Inisiator Unjukrasa Berdarah di Gedung DPR RI -->

VIDEO

Ketum HBB Minta Polisi Tindak Inisiator Unjukrasa Berdarah di Gedung DPR RI

Greenberita.com
Selasa, 12 April 2022


MEDAN,GREENBERITA. com
- Aksi unjukrasa yang berlangsung di sejumlah kota termasuk di ibu kota Jakarta, Senin (11/4/2022), berakhir brutal. 


Ketua Umum Horas Bangso Batak, Dr Lamsiang Sitompul meminta aktor di balik terjadinya aksi ini diminta untuk ditindak. 


Bahkan Lamsiang Sitompul, SH.,MH meminta MenHukum jangan hanya menindak mereka yang ditumbalkan, namun juga aktor intelektula di belakang aksi ini juga harus diperiksa dan dijadikan tersangka.


“Peristiwa kemarin tidak terjadi begitu saja, ada aksi yang didesain sehingga terjadi arogansi saat penyampaian aspirasi tersebut,” ujar Lamsiang Sitompul menanggapi peristiwa aksi unjukrasa yang berujung pengeroyokan terhadap Ade Armando Dosen FISIPOL UI, pada Selasa (12/4/2022).


Lamsiang menilai, ada tindakan yang brutal yang ditunjukkan oleh para pengunjukrasa tidak terjadi begitu saja. Dengan video amatir yang beredar, ada sejumlah sosok yang mencoba memprovokasi massa untuk melakukan tidakan kekerasan. 


“Nah ini yang harusnya diperiksa, serta menggali siapa sebenarnya di belakang mereka. Kita patut curiga, ketika ini tidak ditindak, akan semakin banyak aksi-aksi brutal untuk mengganggu keamanan nasional demui kepentingan sekelompok, kelompok yang tidak menginginkan negara ini aman,” ujarnya.


Lamsiang juga mengatakan, bahwa sudah tegas bahwa Presiden Joko Widodo menyebutkan bahwa proses Pemilu akan berlangsung dengan mematuhi konstitusi, karena berulang kali Jokowi menyatakan bahwa dirinya tidak sepakat adanya perpanjangan masa jabatan presiden. 


“Kan sudah jelas. Tapi ada apa ini, sehingga ada aktor di balik aksi ini semua, sehingga menimbulkan korban. Bahkan nyaris menelan korban jiwa,” ujarnya.


Untuk itu, lanjut Lamsiang pengacara kondang ini, kepolisian harus mengupas hingga ke akar-akarnya. 


“Siapa dalang semua ini. Kenapa melakukan aksi anarkis,” ujarnya.


Sebagaimana diketahui, dalam aksi unjukrasa 11 April kemarin, aksi yang dilakukan di depan Gedung DPR RI, terjadi aksi pengeroyokan terhadap Ade Armando yang juga vocal menyuarakan penolakan jabatan presiden diperpanjang. Dengan kondisi mengenaskan, Ade Armando saat diamankan kepolisian dengan wajah berlumuran darah. 


Bahkan, video amatir yang beredar massa yang menganiaya Ade Armando yang sudah tidak berdaya berteriak dan menyeretnya. Bahkan pakaian Ade Armando sempat dilucuti dari tubuhnya.


Tindakan sadis itu pun menjadi topik hangat, dan sejumlah orang yang diduga pelaku pemukulan terhadap Dosen FISIPOL UI itu sudah teridentifikasi. 


Polisi mengatakan Ade Armando dipukuli sesama massa pendemo di depan DPR RI, Jakarta Pusat. 


Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Zulpan mengatakan Ade Armando babak belur akibat kejadian itu, Celana Ade Armando dilucuti oleh massa.


"Ade Armando benar jadi korban pemukulan di dalam aksi demo tadi. Yang pertama dipukulnya bukan petugas, tetapi oleh sesama massa aksi," ujar Zulpan dikutip dari detikcom, Senin (12/4/2022).


(Gb-ferndt/rel)

Loading...