Program PLN Peduli Gandeng BNNP Sumut, Salurkan CSR untuk Pelatihan Barista dan Kuliner -->

VIDEO

Program PLN Peduli Gandeng BNNP Sumut, Salurkan CSR untuk Pelatihan Barista dan Kuliner

Rabu, 23 Juni 2021

 

Pihak PLN UIP Sumbagut menyerahkan CSR kepada pihak BNNP Sumut dalam kegiatan pelatihan/foto : ist

GREENBERITA.com || Bukan hanya piawai melakukan penindakan dan pemberantasan, Badan Narkotika Nasional (BNN) turut memiliki peran penting dalam upaya pencegahan peredaran barang haram yang keberadaannya sudah sangat meresahkan.

Cerminan itu pula yang terlihat di BNN Provinsi Sumatera Utara. Instansi di bawah pimpinan Brigjen Atrial itu dihadapkan dengan PR berat, melakukan pemberantasan narkotika di Kota Medan yang kini menyandang predikat nomor satu sebagai kota  pengguna narkoba tertinggi di seluruh wilayah Indonesia.

Dalam upaya untuk merealisasikan jargon 'Perang Terhadap Narkoba', tentunya BNNP Sumut tidak bisa bekerja sendiri. Dibutuhkan peran serta stake holder dan berbagai lapisan masyarakat, agar program yang dilaksanakan lebih efektif.

Salahsatu langkah yang kini dilaksanakan BNNP Sumut adalah bersinergi dengan PT PLN (Persero) Unit Induk Pembangunan Sumatera Bagian Utara (UIP Sumbagut). Sebagai Tanggung Jawab Sosial Lingkungan (TJSL), lewat program PLN Peduli, perusahaan plat merah ini turut berpartisipasi dalam menyalurkan Corporate Social Responsibility (CSR).

Dengan menggandeng pihak LPK-LKP Mulki Vokasi Indonesia, BNNP Sumut bersama PLN Peduli, mewujudkannya lewat kegiatan keterampilan pelatihan barista dan kuliner bagi masyarakat rawan narkoba di wilayah Kelurahan Amplas dan Kelurahan Polonia yang dibuka secara resmi, Selasa (21/6/2021).

Even yang dilaksanakan mulai 22 hingga 26 Juni 2021, secara resmi dibuka
Koordinator Bidang Pencegahan dan Pemberdayaan Masyarakat (P2M) BNNP Sumut, Soritua Sihombing, MPd.

Turur hadir dalam kegiatan itu perwakilan PLN UIP Sumbagut, Revan Adhan dan Pembina Yayasan Mulki Vokasi Indonesia (MVI), Luthfi Hutasuhut. Kegiatan ini juga dihadiri peserta sebanyak 25 orang.

“Para peserta nantinya akan memperoleh pendidikan dan pelatihan barista dan kuliner selama total 5 hari dan bersertifikat, kepada yang terbaik akan diberikan pendampingan hingga pemberian tempat berjualan secara profesional, total nilai pembinaan PLN Peduli adalah Rp98,250,000," jelas Soritua.

Ia juga menjelaskan, tempat pelatihan barista dan kuliner digelar di dua lokasi terpisah. Untuk pelatihan barista dilaksanakan di Kede Rakyat (Kedera) Coffee & Beverages, Jalan Rakyat No. 123 Medan. Sedangkan pelatihan kuliner dilaksanakan di Jalan Tuamang Medan, tidak jauh dari tempat pelatihan barista.

"Adapun materi yang diberikan berkaitan dengan informasi tentang bahaya dan akibat konsumsi narkoba, profesi barista dan juru masak serta digital marketing," terangnya lagi.

Ia juga berharap, kegiatan positif ini diharapkan bisa menjadi contoh bagi perusahaan-perusahaan swasta, untuk turut berbuat dalam pencegahan peredaran narkoba.

"Artinya tidak hanya perusahaan BUMN yang memiliki kegiatan CSR, perusahaan swasta yang mengedepankan pendekatan bisnis diharap juga memberikan kontribusi terhadap pembangunan yang berkelanjutan dengan memberikan manfaat ekonomi, sosial dan lingkungan bagi seluruh pemangku kepentingan," harap Soritua. (Yan)



Loading...