Polisi Periksa JS Atas Dugaan Kasus Penganiayaan di Samosir -->

VIDEO

Polisi Periksa JS Atas Dugaan Kasus Penganiayaan di Samosir

Green Berita
Minggu, 08 November 2020


SAMOSIR,GREENBERITA.com- Satuan Reskrim Kepolisian Resor Samosir melakukan pemeriksaan atas JS yang diduga melakukan penganiayaan terhadap Lamgok Sidabutar.

JS diperiksa oleh penyidik Unit Pidana Umum (Pidum) pada Sabtu, 07 November 2020 dari mulai pukul 11.30 Wib sampai 16. 30 Wib.

Pemeriksaan tersebut dibenarkan oleh Kepala Satuan (Kasat) Reskrim Polres Samosir AKP. Suhartono, SH ketika dikonfirmasi greenberita pada Minggu, 8 November 2020.

"Benar, kemarin penyidik kami telah melakukan pemeriksaan saksi Terlapor atas nama JS ," terang AKP Suhartono.

Kasat Reskrim Polres Samosir AKP Suhartono, SH

Menurutnya, pemeriksaan JS dilakukan dalam perkara dugaan tindak pidana penganiayaan sebagaimana dimaksud dalam pasal 351 ayat (1) dari KUHPidana yang kejadiannya pada hari Senin tanggal 12 Oktober 2020 sekira pukul 15.00 Wib di kelurahan Pintu Sona Kecamatan Pangururan Kabupaten Samosir sesuai dengan Laporan Polisi Nomor : LP / B - 204 / X / 2020 / SMR / SPKT.

"Setelahnya kami akan memeriksa saksi-saksi yang meringankan yang diajukan terlapor baru kemudian kami akan langsung melakukan gelar perkara atas kasus ini," tegas mantan Kapolsek Rambutan diwilayah hukum Polres Tebing Tinggi ini.

Unit Pidum Reskrim Polres Samosir sebelumnya juga telah melakukan pemeriksaan kepada beberapa saksi yang melihat kejadian ketika terjadi dugaan penganiayaan terhadap Lamgok Sidabutar.

Sebelumnya diberitakan bahwa JS, yang belakangan diketahui adalah saudara kandung pejabat utama di Pemkab Samosir melakukan penganiayaan terhadap Lamgok Sidabutar (39).


"Benar, tanpa sebab saya ditampar berkali-kali dan dipukul oleh JS," ujar Lamgok ketika itu.


Lamgok Sidabutar menjelaskan kronologisnya ketika itu dia bersama istrinya sedang memuat pupuk ke mobil truk yang di gudang HS, seorang distributor pupuk di Pintu Sona, Kecamatan Pangururan, Samosir.


"Ketika itu uang saya kurang dan saya pergi ke ATM, setelah kembali saya melihat JS dan seorang temannya marga Sinaga sudah ada disana," jelas Lamgok.


Lamgok yang biasa disapa Gomeng ini menuturkan, bahwa ketika hendak menutup truknya dengan tenda untuk mencegah terkena hujan, JS langsung menghampirinya dan bicara dengan keras.


"Sambil terus mendorong saya JS bertanya ijin saya dan saya jelaskan saya mempunyai ijin dan ada di toko saya di Simanindo. Tapi dia langsung menarik kerah baju saya dan menampari saya dan kawannya ikut mendorong saya sampai ke jalan," jelas Lamgok.


Tidak cukup sampai disana, JS datang lagi dan kembali menampari korban dan juga memukul perutnya.


"Dia datang lagi dan saya ditarik serta menampar saya dan memukul perut ku lagi sampai beberapa kali," tegasnya.


Lamgok mengaku belum pernah mengenal JS sebelumnya dan tidak punya urusan dan konflik secara pribadi dengan JS.


"Saya tidak mengerti apa salah saya dan saya juga belum pernah mengenalnya dan jumpa pun tidak pernah," jelasnya.


Namun Lamgok menduga bahwa tindakan penganiayaan ini dilakukan JS karena melihat mobilnya mempunyai branding salah satu calon bupati Samosir bergambar VANTAS.


"Mungkin karena mobil saya itu di branding (VANTAS, red), tapi itu adalah mobil pribadi saya," ujarnya.


Lamgok berharap aparat hukum dapat mengungkap dan menindak pelakunya segera. "Supaya cepat diproses secara hukum sehingga tidak terjadi lagi kepada orang lain," harap Lamgok.


Ketika hal ini dikonfirmasi kepada JS melalui selulernya, dia membantah melakukan itu. "Itu adalah bohong," ujar JS. *** (gb-elim09)

Loading...