Dinilai Ajak Uskup Berkampanye, Cabup Samosir Dilaporkan ke Bawaslu -->

VIDEO

Dinilai Ajak Uskup Berkampanye, Cabup Samosir Dilaporkan ke Bawaslu

Green Berita
Rabu, 21 Oktober 2020

Anggota Bawaslu Samosir Robintang Naibaho

SAMOSIR,GREENBERITA.com-
Seorang calon bupati Samosir nomor urut 3, Drs. Rapidin Simbolon, MM dilaporkan ke Bawaslu dengan dugaan adanya penghasutan dan ajakan kepada tokoh agama untuk berkampanye terhadap dirinya.

Pernyataan itu disampaikan oleh sang pelapor Panal Limbong, SH ketika dikonfirmasi greenberita pada Selasa, 20 Oktober 2020.


"Benar, saya telah melaporkan saudara Rapidin Simbolon, calon bupati Samosir nomor urut 3 ke Bawaslu Samosir pada Senin lalu," tegas Panal Limbong.


Menurutnya, dasar pengaduanya adalah atas beredarnya sebuah video di media sosial tentang pertemuan cabup Samosir Rapidin Simbolon dengan Uskup Agung Medan pada Jumat, 16 Oktober 2020 lalu.


"Saya melihat di media sosial facebook saudara Rapidin Simbolon beserta teman-temannya mengajak pastor MGR. Cornelius Sipayung OFM, Cap di tempat ibadah untuk datang ke Samosir untuk berkampanye mengarahkan para pastor dan jemaat Katolik yang ada di Samosir supaya memilih Rapidin Simbolon pada Pilkada 2020 nanti," terang Panal Limbong.


Pada video tersebut, pemuka agama diajak untuk berkampanye dan dianggap sangat riskan menjadi persoalan.


"Apalagi disana menyebutkan tata ibadah gereja lain, saya takut akan menimbulkan konflik isu SARA di Samosir dan saya sebagai umat Katolik keberatan dengan kegiatan Rapidin Simbolon mengajak opung uskup untuk berpolitik praktis," tegas Panal Limbong.


Panal Limbong yang juga seorang advokat yang concern terhadap permasalahan sosial di Samosir ini, berharap Bawaslu Samosir dapat segera memanggil cabup Samosir Rapidin Simbolon bersama teman-temannya yang hadir pada pertemuan dengan uskup agung Medan "Untuk menjelaskan maksud dan tujuan menghasut dan mengajak Uskup berkampanye," tegasnya lagi.


Anggota Bawaslu Samosir, Robintang Naibaho

Terpisah, Komisioner Bawaslu Samosir Robintang Naibaho, SH ketika dikonfirmasi wartawan mengaku telah menerima laporan tersebut.

"Benar kita telah menerima laporan itu, dan kita akan melakukan mekanisme penelusuran dan kajian untuk melihat apakah ada indikasi keterlibatan terlapor atau gimana," ujar Robintang Naibaho.


Pihaknya akan menelaah persoalan ini dari Undang-undang nomor 10 tahun 2016 untuk melihat apakah ada unsur pidana atau administrasi sampai pembatalan calon atau diskualifikasi. 

Tonton Videonya disini:



***(gb-elim09)

Loading...