Oknum Polisi di Jateng Dipecat, Lemkapi: Untuk Jaga Kehormatan Polri

VIDEO

Oknum Polisi di Jateng Dipecat, Lemkapi: Untuk Jaga Kehormatan Polri

Green 5
Senin, 20 Mei 2019

Direktur Eksekutif Lemkapi Dr Edi Hasibuan
JAKARTA, GREENBERITA.com - Oknum polisi di Polda Jawa Tengah Brigpol TT dipecat lantaran memiliki orientasi seks menyimpang. Dia diberhentikan setelah menjalani sidang kode etik pada 18 Oktober 2018.

Pemecatan itu menurut Lembaga Kajian Strategis Kepolisian Indonesia (Lemkapi) dinilai sebagai upaya Polri untuk menjaga martabat institusi penegak hukum ini.

"Keputusan Polri melakukan pemecatan atau pemberhentian tidak dengan hormat (PTDH) sudah sesuai UU Nomor 2 Tahun 2002 tentang Polri," imbuh Direktur Eksekutif Lemkapi Dr Edi Hasibuan, di Jakarta, Senin.

Melansir dari antaranews, Lemkapi kata Edi Hasibuan memahami keputusan itu demi menjaga nama baik dan kehormatan Polri di mata masyarakat.

Dia mengatakan, TT juga melanggar pasal 11 Peraturan Kapolri Nomor 14 Tahun 2011 tentang Kode Etik Profesi Polri. Salah satu isi pasal 11 adalah setiap anggota Polri wajib menaati dan menghormati norma kesusilaan, norma agama, nilai-nilai kearifan lokal, dan norma hukum.

Mantan anggota Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) ini menyebutkan tindakan TT telah merusak dan melanggar norma agama dan kesopanan.

"Tapi yang utama menurut pandangan kami adalah TT tidak disiplin dalam tugas alias desersi. Kami mengharapkan ini akan menjadi perhatian seluruh anggota Polri agar patuh terhadap disiplin dan menjaga kehormatan dan citra Polri di mata masyarakat," katanya lagi.

Perilaku TT ini, kata dia, telah merugikan dan menurunkan citra Polri, apalagi saat ini Polri terus bekerja keras berupaya mendapatkan kepercayaan dari masyarakat dengan program profesional, modern dan terpercaya (promoter) yang dicanangkan Kapolri Jenderal Tito Karnavian.

"Kami berpandangan, muncul masalah penyimpangan seks ini semakin mempengaruhi keputusan Polri untuk tidak ragu-ragu memberikan tindakan PTDH kepada TT karena telah merusak kehormatan Polri," tambah pakar hukum ini.

Oknum polisi tersebut saat ini mengajukan gugatan ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) PTUN di Semarang atas pemecatannya.

Menanggapi itu, Edi Hasibuan mengatakan gugatan ke PTUN itu merupakan hak oknum polisi itu yang harus dihormati juga.

"Kami melihat itu hal biasa dan harus dihormati karena itu adalah haknya. Kita tunggu saja nanti seperti apa keputusan hakim," pungkasnya. (Ant/G5)
loading...