Parah! Karena Mabuk Dan Menginap di Hotel, 8 Polisi Baru Lulus Sekap Perawat RS Bandung -->

VIDEO

Parah! Karena Mabuk Dan Menginap di Hotel, 8 Polisi Baru Lulus Sekap Perawat RS Bandung

Green Berita
Selasa, 08 November 2022



GREENBERITA.com-
Kronologi delapan polisi baru lulus serang dan sekap perawat RS Bandung milik dr Meriahta Sitepu Mars, Bendahara PDIP Sumut.


Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Polda Sumut) bertindak setelah delapan orang oknum anggotanya diduga menyekap seorang wanita di Medan.


Delapan oknum yang disebut-sebut adalah polisi yang baru lulus tersebut diamankan untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya tersebut dilansir dari tribun.


Selain itu Polda Sumut pun meminta maaf atas  perbuatan para oknum anggotanya itu ke publik.


Korban penyekapan adalah seorang perawat Rumah Sakit Bandung bernama Wanda di sebuah hotel.


"Kami menyampaikan permohonan maaf atas peristiwa itu kepada ketidaknyamanan yang dilakukan oleh beberapa oknum anggota polri,"kata Kabid Humas Polda Sumut Kombes Hadi Wahyudi, Senin (7/11/2022) malam.


Kombes Hadi Wahyudi menjelaskan lebih dari lima Polisi baru lulus itu diamankan dan hingga saat ini masih diperiksa.


Polda Sumut mengakui kalau polisi baru lulus bernama Bripda Tito itu kabur dari barak atau asrama tanpa izin.


Bahkan ia kabur untuk mabuk-mabukan dan main perempuan.


Ia menerangkan, setelah kabur dari barak pergi ke tempat hiburan malam bersama tiga teman wanitanya.


Setelah mabuk mereka pun beranjak ke sebuah Hotel di Jalan Gajah Mada Medan.


Kemudian Bripda Tito beralasan mengunci pintu kamar dari luar dua wanita karena melihat keduanya mabuk dan berdalih supaya tak buat onar.


Kemudian salah satu wanita bernama Ayu, perawat RS Bandung menghubungi sekuriti mengaku disekap.


Di sinilah awal mula pengeroyokan perawat bernama Wanda.


Saat mengeluarkan Ayu dari kamar hotel ternyata sempat cekcok dengan Bripda Tito.


Tak terima Ayu dikeluarkan dari kamar hotel Bripda Tito mengabarkan ke teman-teman seangkatannya melalui grup WhatsApp.


Kemudian beberapa personel datang dan mendatangi RS Bandung mencari perawat dan sekuriti yang mengeluarkan Ayu dari hotel.


"Pukul 5 kurang lebih lima atau enam orang itu mendatangi rumah sakit Bandung kemudian mencari salah satu perawat yang sempat cekcok mulut di hotel sebelumnya dan disitu dilakukan pemukulan atau penganiayaan oleh empat orang anggota polri setelah itu mereka meninggalkan RS,"ucapnya.


Kombes Hadi Wahyudi mengatakan saat ini lebih dari lima Polisi baru lulus itu masih diperiksa.


Polda Sumut janji akan menindak tegas baik etik maupun pidana.


"Kemudian dari peristiwa ini kita sudah melakukan tindakan tegas terhadap oknum-oknum tersebut."


Kapolrestabes Medan, Kombes Valentino Alfa Tatareda menepati janjinya menangkap 8 polisi berpangkat Bripda yang diduga melakukan penyerangan di RS Bandung, rumah sakit milik Bendahara PDI Perjuangan Sumut, Meriahta Sitepu atau Tutut.


Saat ini, 8 polisi berpangkat Bripda itu masih dalam pemeriksaan penyidik Polrestabes Medan.


Adapun identitas polisi berpangkat Bripda yang sekarang diperiksa Propam karena melakukan penyerangan:


  • Bripda Tito I Tampubolon

  • Bripda M Fariz Alfasha Dalimunthe

  • Bripda Daniel Sitompul

  • Bripda Adil Sidabutar

  • Bripda Josua Hutagaol

  • Bripda Yogi Nainggolan

  • Bripda Abraham Pasaribu

  • Bripda Ikhsan Siregar

  • Bripda Ahmad Ridho Pohan

  • Bripda Patriot

Kronologi penyerangan RS Bandung


Kronologi penyerangan RS Bandung yang diduga dilakukan 8 polisi berpangkat Bripda itu bermula pada Minggu (6/11/2022) dinihari sekira pukul 01.00 WIB.


Saat itu, satu di antara pelaku bernama Bripda Tito I Tampubolon diajak pacarnya yang bernama Debby Hutapea untuk menenggak minuman keras di hiburan malam H Five Jalan Abdullah Lubis, Medan.


Mendapat ajakan dari sang pacar, Bripda Tito kemudian menemui mahasiswi UNIMED tersebut di H Five.


Tito pergi ke lokasi tanpa seizin komandannya di Dit Samapta Polda Sumut.


Sampai di lokasi setelah diantar temannya bernama Andreas Pangaribuan, Tito lalu mabuk ditemani Debby.


Selain itu, ada juga dua wanita lain bernama Ayu J Tambunan dan Iten.Kedua perempuan ini statusnya juga mahasiswi di UNIMED dan masih berusia 20 tahun.


Usai mabuk berat, mereka semua beranjak ke Hotel OYO di Jalan Gajah Mada Medan.


Di sana, Bripda Tito satu kamar dengan pacarnya Debby.


Lantaran Iten dan Ayu dalam kondisi mabuk, Tito kemudian mengunci pintu kamar Iten dan Ayu.


Merasa disekap, Ayu kemudian menghubungi temannya bernama Brema, yang merupakan sekuriti di RS Bandung.


Brema pun mengajak rekannya yang lain bernama Wanda Winata.


Singkat cerita, setelah tiba di Hotel OYO, Brema dan Wanda berusaha membuka pintu kamar Ayu.


Saat inilah terjadi keributan antara sekurity RS Bandung tersebut dengan Bripda Tito.


Keributan kemudian berlanjut hingga ke RS Bandung.


Bripda Tito yang baru saja lulus sebagai polisi menghubungi teman-temannya satu leting.


Mereka kemudian melakukan penyerangan ke RS Bandung, hingga sekuriti bernama Wanda Winata terluka parah akibat dipukuli.


Saat penyerangan terjadi, seorang polisi bernama Bripda Ikhsan Siregar sempat memamerkan baju dinasnya.


Dari sinilah terungkap identitas masing-masing pelaku.


Setelah kejadian, para polisi baru jadi ini lantas membubarkan diri.



(Gb-Alex01)

Loading...