Keindahan Tuk Tuk di Pagi Hari Diiringi Sapa Ramah Penduduk Lokal -->

VIDEO

Keindahan Tuk Tuk di Pagi Hari Diiringi Sapa Ramah Penduduk Lokal

Radio samoir Green
Rabu, 20 Januari 2021

Tuktuk Siadong menjadi tempat untuk dikunjungi karena keramahan masyarakatnya.

TUK TUK, GREENBERITA.com- Pagi Hari Merupakan awal permulaan hari dan akan menjadi mood booster untuk siang sampai malam harinya nanti , Mengawali pagi dengan alam yang Indah dan sapan ramah penduduk lokal membuat suasana pagi begitu indah .

 

Samosir Kawasan Danau Toba, Sumatera Utara (Sumut), memiliki sejumlah lokasi wisata yang mampu membuat hati wisatawan kepincut dengan keindahan alamnya. Salah satunya Pulau Samosir yang berada di tengah danau vulkanik terbesar di dunia, dikutip dari liputan6 


Di Pulau Samosir juga memiliki sejumlah lokasi wisata yang dapat dikunjungi para pelancong. Sebut saja Pantai Pasir Putih, Batu Hoda, Tomok, dan masih banyak lagi. Ada destinasi yang tidak kalah menarik, yaitu Tuktuk Siadong.


Seorang pengunjung, Achyar Giantoro, memilih Tuktuk Siadong menjadi tempat untuk dikunjungi karena keramahan masyarakatnya. Warga Tebing Tinggi ini menilai, masyarakat Tuktuk Siadong masih sangat kental dengan kebudayaan dan adat istiadat.



"Sangat tradisional. Cara menyapa pendatang juga sangat ramah, meskipun keras dalam sisi logat. Saya yakin, masyarakat di sini berhati lembut dan sangat welcome," kata Achyar, dirilis dari liputan 6 Senin 18 Januari 2021.


Achyar juga mengungkapkan, selain karena keramahan masyarakat Tuktuk Siadong kepada pengunjung, juga memiliki cara komunikasi yang baik sehingga menimbulkan aura positif bagi wisatawan yang datang.


"Intinya, sudah lokasinya tenang, indah, masyarakatnya juga baik, buat hati nyaman," ungkap 



Informasi dari Media Sosial




Wisatawan lainnya, Christison Pane mengatakan, alasannya tertarik berkunjung ke Tuktuk Siadong setelah mendapat banyak informasi dan dokumentasi di sosial media. Salah satunya yang menarik minatnya berkunjung soal kebudayaan suku Batak.


"Budaya Batak-nya masih asli. Ini yang buat saya tertarik ke sini," ungkap warga Medan, yang baru pertama kali berkunjung ke Tuktuk Siadong.


Meski memberikan pandangan positif, Christison sebagai wisatawan berpandangan masih ada sejumlah hal yang harus diperhatikan pemerintah agar Tuktuk Siadong dapat semakin menunjang kehadiran pengunjung.


"Harus (diperhatikan). Supaya semakin ramai wisatawan datang ke sini," ujarnya.


Christison memberi saran, hal-hal yang perlu diperhatikan seperti membuat sarana dan prasarana pendukung. Tujuannya supaya wisatawan tidak kesulitan untuk mengunjungi lokasi wisata di Tuktuk Siadong.


"Misalnya menyediakan bus wisata dan informasi wisata, supaya pengunjung bisa mudah mengakses lokasi," sebutnya.



Protokol Kesehatan

Gambar pada 3 April 2019 menunjukkan sebuah kapal wisata tiba di Pulau Samosir

Gambar pada 3 April 2019 menunjukkan sebuah kapal wisata tiba di Pulau Samosir, pulau vulkanik di tengah Danau Toba, provinsi Sumatera Utara, 3 April 2019. Di kalangan masyarakat Batak sendiri, Danau Toba ibaratnya inang atau ibu yang akan selalu menanti dengan keindahannya.

Christison juga mengaku, di tengah pandemi Covid-19 yang sampai sekarang masih terjadi, langkah pencegahan turut dilakukan di Tuktuk Siadong. Petugas yang berjaga di pintu masuk sangat ketat mengawasi penerapan protokol kesehatan, melarang wisatawan yang tidak mengenakan masker untuk masuk.


"Sebelum masuk kita sudah diperingati agar pakai masker. Kesehatan atau pencegahan itu benar-benar masih diutamakan. Sangat bagus," tandasnya.

(gb-rizal/rel)

Loading...