Rumah Ketua KPK Diteror Bom, Sejarah Senjata Berjenis Bom Molotov Yang Digunakan. -->

VIDEO

Rumah Ketua KPK Diteror Bom, Sejarah Senjata Berjenis Bom Molotov Yang Digunakan.

Jumat, 11 Januari 2019

Teror Bom di Kediaman Pimpinan KPK 
GREENBERITA.com - Adanya Teror  mengancam Wakil Ketua KPK, Laode Muhammad Syarif. Pada Rabu (9/1) dini hari, rumahnya yang terletak di Jalan Kalibata Selatan No. 42, Jakarta Selatan, dilempar bom molotov

Hingga saat ini, belum diketahui siapa yang bertanggung jawab atas aksi tersebut. Polisi masih melakukan olah tempat kejadian perkara di kediaman Laode.
Dari pantauan  terlihat bekas ledakan berwarna hitam di dinding rumah Laode. Polisi pun mengamankan botol air mineral berisi cairan berwarna biru yang diduga menjadi sumber ledakan.

Berbicara tentang bom molotov, itu merupakan senjata yang terbuat dari botol berisi bensin, alkohol, atau cairan mudah terbakar lainnya, kemudian ditambah sumbu berupa tali atau kain. Sebelum dilemparkan ke arah sasaran, sumbu dibakar terlebih dahulu.
Ilustrasi Jenis Bom Molotov 
Dan saat botol pecah setelah dilempar, api akan segera merambat dan menyebar karena penguapan bensin atau alkohol di dalamnya. Bom molotov diyakini muncul pertama kali di Perang Saudara Spanyol pada 1930-an. Saat itu, para pejuang Republik melemparkan bahan peledak itu ke tank-tank milik pasukan Nasionalis.

Bahan awal yang digunakan adalah campuran tar, etanol, dan gasolin yang dimasukkan ke dalam botol bir–menciptakan senyawa yang lengket dan mudah terbakar. Potongan kain yang sudah direndam minyak kemudian dimasukkan ke dalam mulut botol agar bertindak sebagai sumbu.

Meski sudah ada sejak Perang Saudara Spanyol, tapi penggunaannya semakin masif di awal Perang Dunia II. Tepatnya ketika pasukan Soviet menyerang Finlandia dalam peristiwa yang kerap disebut "Perang Musim Dingin".

Pada musim dingin 1939, setelah menguasai Polandia, Soviet menginvasi Finlandia. Namun, ketika berita serangan mulai muncul, Menteri Luar Negeri Soviet, Vyacheslav Molotov, membantahnya. Ia mengatakan bahwa Soviet hanya mengirimkan makanan dan minuman ke Finlandia, padahal mereka menjatuhi bom ke negara tersebut. 

Warga Finlandia yang tidak terima kemudian mencoba melawan. Mengikuti istilah yang digunakan menteri Molotov, mereka menyebut bahan peledak yang dilemparkan ke arah pasukan Soviet dengan nama "bom molotov".

Perusahaan minuman keras di Finlandia, The Finnish Alko, memproduksi 450.000 bom molotov selama perang. Senjata tersebut terbukti berperan dalam menahan laju serangan Soviet ke ibu kota Finlandia, seperti dilansir dari nationalgeographic.grid.id
Penggunaan bom molotov pun kemudian berkembang ke negara-negara tetangga. Saat muncul isu Nazi akan menyerang Inggris, petugas kerajaan pun dilengkapi dengan bom molotov sebagai bentuk pertahanan.

Kini, bertahun-tahun setelah Perang Dunia II, bom molotov masih digunakan beberapa pihak untuk menyerang mereka yang dianggap musuh.

(rel-marsht)

Loading...